News Commerce

Rekosistem Luncurkan Reko Hub Driyorejo, Pengelolaan Sampah Berkapasitas 50 Ribu Ton 

Sabtu, 11 November 2023 - 22:06
Rekosistem Luncurkan Reko Hub Driyorejo, Pengelolaan Sampah Berkapasitas 50 Ribu Ton  Peluncuran Reko Hub Driyorejo, Sabtu (11/11/2023).(Foto : Lely Yuana/TIMES Indonesia)

TIMES JATIM, SURABAYA – Startup climate-tech Indonesia, Rekosistem meluncurkan Reko Hub Driyorejo seluas 16.000 meter persegi. Proyek tersebut bekerja sama bersama dengan Milion Limbah Indonesia dan melayani beberapa kota dan kabupaten di Jawa Timur.

Keberadaan Reko Hub Driyorejo menambah kapasitas pengelolaan sampah anorganik dan daur ulang Rekosistem di daerah ini naik dari 15.000 ton menjadi 50.000 ton setiap tahunnya.

Sementara target tingkat daur ulang anorganik (recycling rate) naik menjadi 80 persen berkat fasilitas daur ulang plastik bernilai rendah (low-value plastic atau LVP) yang disediakan oleh Rekosistem dan Million Limbah Indonesia.

Sebelumnya, untuk sampah dari Jawa Timur, Rekosistem menggunakan Reko Hub yang terletak di Kawasan Made, Surabaya dengan kapasitas sebesar 15.000 ton. Reko Hub ini sebagian besar menangani sampah dari 12.000 rumah.

“Jawa Timur merupakan salah satu fokus kami, mengingat produksi sampahnya yang menduduki peringkat kedua di Indonesia yaitu sekitar 5 juta ton sampah per tahunnya," terang Ernest Layman, Co-founder dan Chief Executive Officer Rekosistem.

Sejauh ini, lanjutnya, tingkat daur ulang Rekosistem di Jawa Timur sudah mencapai 70 persen sejalan dengan yang ditargetkan pada JAKSTRANAS (Kebijakan dan Strategi Nasional), PERPRES No. 97 Tahun 2017.

Yaitu dengan target pengurangan sampah rumah tangga dan sejenis sampah rumah tangga sebanyak 30 persen dan penanganan sampah rumah tangga dan sejenis sampah rumah tangga sebanyak 70 persen di 2025. 

Dengan fokus penerapan metode ekonomi sirkular dan menggandeng Milion Limbah Indonesia sebagai mitra strategis, Reko Hub Driyorejo juga didesain untuk pengolahan sampah berjenis plastik bernilai rendah yang biasanya berakhir di TPA dan tidak didaur ulang, sehingga turut berkontribusi terhadap peningkatan persentase pemulihan material menjadi 80 persen.

Rekosistem berkomitmen untuk terus berinovasi dalam pengelolaan sampah dan pemulihan material demi menciptakan ekonomi yang lebih berkelanjutan. 

Kolaborasi dengan Million Limbah Indonesia adalah contoh nyata bagaimana dua perusahaan dapat bergandengan tangan untuk mencapai tujuan bersama dalam mencapai target Net Zero Emissions Indonesia melalui pengurangan emisi karbon dengan cara pengelolaan sampah berbasis ekonomi sirkular.

Lebih lanjut Ernest menjelaskan, Reko Hub Driyorejo merupakan evolusi dari Reko Hub Rekosistem sebelumnya yang berfokus untuk menampung, memilah, mendata dan mengolah sampah yang nantinya akan disalurkan kepada industri daur ulang serta tempat pemrosesan sampah yang bertanggung jawab sehingga meningkatkan efisiensi penggunaan lahan, transportasi, dan waktu yang digunakan untuk proses daur ulang dari hulu ke hilir.

Alex Chandra, Co-founder & CEO Million Limbah Indonesia juga menjabarkan alasan mengapa plastik bernilai rendah atau LVP memiliki tingkat daur ulang yang sangat rendah.

Itu karena kelangkaan teknologi serta tingkat kompleksitas pemrosesannya sehingga jenis plastik ini masih banyak dikategorikan sebagai sampah residu. 

“Kami sangat senang bekerja sama dengan Rekosistem dalam upaya bersama kami untuk meningkatkan persentase daur ulang di Indonesia melalui pengolahan sampah dengan lebih banyak jenis, karena masalah sampah di Indonesia bukan hanya jenis sampah plastik bernilai, namun juga residu yang banyak diabaikan oleh pemain lainnya. Dengan begitu, tingkat pemulihan materi yang lebih baik bisa dicapai mengingat bahwa layanan penjemputan sampah yang dilakukan Rekosistem banyak menjangkau kawasan pemukiman penduduk," ungkap Alex.

Acara peresmian fasilitas pemulihan material Reko Hub Driyorejo turut dihadiri oleh beberapa pemerintahan kota dan kabupaten di Jawa Timur, perwakilan dinas lingkungan hidup, perwakilan kawasan perumahan di sekitar Surabaya dan Gresik, Mitra Perusahaan Tanggung Jawab Produsen yang Diperluas (Extended Producer Responsibility), pelaku usaha daur dan guna ulang.(*)

Pewarta : Lely Yuana
Editor : Faizal R Arief
Tags

Berita Terbaru

icon TIMES Jatim just now

Welcome to TIMES Jatim

TIMES Jatim is a PWA ready Mobile UI Kit Template. Great way to start your mobile websites and pwa projects.